Senin, 11 Agustus 2014

Dari Hongkong 3

ssst serial hongkong ini ada sampai 6 ya., biar bisa cerita detail , kali aja ada yang mau nyontek ;p *idih*.

Btw harga harga di cerita ini udh saya konversikan kerupiah, dimana saat itu 1 HKD=Rp.1600.

Day 3, 1 januari 2013

Hari ni skedulnya nyebrang ke macau dengan menggunakan ferry . Dari chunking mansion jalan kaki sekitar15 – 20 menit menuju terminalnya, yang berada di dalam sebuah mall.
 Disepanjang jalan, banyak pemandangan yang menarik,namanya juga tahun baru dan natalan, jadi  penuh dengan dekorasi, pernak pernik yang "fotoable








Banyak pilihan ferry ke macau, kita pakai  turbojet yang ferrynya juga mirip mirip kaya yang dibatam-sing. Imigrasi macau dapat dilewati dengan lancar, ga ditanyain apa apa, tapi ga distempelin passpor juga ..

Sekitar 1 jam, sampelah di macau, langsung nyari makan di mc donals. Setelah itu turun kebawah nyariin peta macau.

terminal macau

Dimacau kita ga nginep, sore udh balik ke hongkong, jadi rencanya hanya  ke venetian, senado sama lihat reruntuhan katedral st.paul.  Diterminal macau ini ini banyak shuttlebus gratis ke hotel/resort resort resort mewah untuk menjamu turis turis yang mau main judi disana. Karena  mau ke venetian, maka kita milih shuttlbus yang venetian maco.

Diperjalanan.. terlihat macau tower...
Jadi keinget deh dulu nonton selebrtisi on vacation, artisnya bungyjump disini. Tapi kalo dilihat dari jalan, kok kayaknya ga menarik..

Macau  ini  daerah daerahnya terdiri dari beberapa pulau besar yang disatukan oleh jembatan-jembatan yang panjangggg.

penampakan macau tower dan jembatan yang panjanggg

Di the venetian maco  terdapat kasino terbesar sedunia, ada hotel mewah, mall dll.  Tujuan kesini hanya mau menelusuri san luca canal abal abal trus naik gondola :D.

Sesampainya di venetian maco, terlihat penjual egg tarr, kue yang termasyur di macau. Rasaya enakk

egg tar  12.500/bh

san luca canal venice kw

langitnya gerak

naik gondola abal-abal sebelum naik yang  beneran di venice. Aminnn
Tau ga sih pendayung perahunya ini diimpor langsung dari itali, biar feel nuansa venice nya bisa dapet. Orangnya cantik banget dan yang cowok cakeppp  banget plus mereka harus pinter nyanyi. Tiket nya sekitar 188rb/org hanya 15 menit, hmm ga begitu worth it .

Setelah turun dari gondola , mereka langsung ngasih foto dan souvenir yang ada foto  berbagai ukuran dan biayanya 700rb. te wew wew wew. eh ini kapan nyetaknya ya:D

Karena ga enak sama orangnya , saya ambil yang paling murah aja, yakni gantungan kunci, inipun lumayan mahal.  Habisnya gimana ya, mereka  udh langsung masukin foto foto itu  ke frame, ke tumblr, kemainan kunci dll

Tips: ga perlu ngerasa ga enak kalo urusan duit keluar :D !!!


Dari venetian , selanjutnya mau ke senado, tapi terlalu males pelajarin rute bus karena banyak bahasa portugal yang bikin pening. Jadinya pilih naik shuttlebus dan kembali ke terminal ferry macau, dari terminal baru nyetop taxi ke senado. Ongkos taxi sekitar 72rb, dan supir taxi ga bisa bahasa inggris tentunya. 
Cara ngasih tahu alamat yang dituju ke supir tadi dengan ngasih lihat peta dan gambar nya. 


pening baca tulisan portugal

Nyampe disini baru kerasa hawa hawa eropa nya kaya yang udah pernah aja ke europe

dimana mana rameee

Harusnya disana nyewa tour guide ya biar bisa jelasin. Tapi pusing juga, yang kelihatan orang orang semua , mau foto di spot yang ga ada orangnya juga udh susah.

senado square .. gambar dari sini

Dari senado square, kemudian menuju tujuan terakhir yakni reruntuhan katedral rs paulo. Daripada pusing-pusing nyari petunjuknya, mending nanya nanya orang deh *pemales*.  Ditengah sana kelihatan seorang bapak bapak yang sepertinya seorang petugas  yang banyak ditanyain turus turis. Mendekatlah kita kesana, trus nanya.. dimana lokasi reruntuhan katedral rs paulo , dijawab juga pake bahasa inggris.  ternyata si bapak ini orang indonesia juga, ngehe jg ni bapak, ngapain jg ga jawab pake bahasa aj.

Beruntung banget kemudian kita dipertemukan sama seorang tkw asal jawa disini. Si mbak nya baik banget deh, mau nganterin ke lokasi katedralnya, padahal kita berulang kali bilang ga usah diantar mba, kami bisa pergi sendiri, dan dia berulang kali pula bilang gpp saya ikhlas kok ga minta apa apa.., haha.

pose dari jauh keliahtan reruntuhan gereja katedral

si mbak yang baik hati..
Diperjalanan, tiba tiba ada  orang indonesia yang nanya2 pake english kesaya ,halahh si mbak ini ga lihat lihat orang dulu kalo nanya :D
langsung saya jawab pake bahasa indo, dianya terkejut. Terus katanya:  Eh rupanya orang indo juga toh. 
Menurut eloe..:p

Disekitar senado dan rs paul ini berjejer toko toko souvenir, toko kue, ada toko sepatu juga, macem macem , yang semuanya dipenuhi orang *pening*. Disini saya hanya beli kue kering sama magnet kulkas aja.


Setelah puas foto-foto , kemudian si mbak mau nawarin apakah mau kewarung indo  , Kita langsung mau, katanya disana jual macem macem. Dari reruntuhan tadi, jalan kaki sekitar 10 menitan, nyampelah di warung yang dimaksud. Kita beli sate  untuk makan malam nanti, sekitar 75rb. Selain sate, disana ada jual bakso, mirebus, lontong dll. Info si mba tkw, si pemilik warung mulanya ikut suaminya yang kerja disini, kedainya satu petak aja macam kedai yang dipasar .

Untung bangetlah ketemu sama mba tkw ini, yang mana saya lupa namanya errrr, anggap aja namanya Bunga ya. Si Bunga ini anaknya suka cerita cerita, dia udah 2 tahun di macau, tadinya kerja dihongkong, dan di macau sendiri kerjaannya di sebuah toko roti kalo ga salah..

Dari sini ke terminal fery macau kita menaiki bus bareng si bunga, tadinya mau naik taksi trus dilarang dia. Bareng saya aja mba, kita searah katanya. Ongkos bus hanya 6 ribu an, tapi dibayar musti pake uang pas. karena kaga ada kenek, ongkos langsung dimasukin ke kotal yang disediain disamping supir. Kalo kaya gini ga ada yang curang, tapi yang ada duit orang banyak yang kelebihan ;D.

Tak berapa lama si bunga turun, dan saya tak lupa menyelipkan sedikit sebagai rasa terimakasih ke dia. Lupa deh minta nomer telp/alamat facebook si bunga ini, hihi.

Sesampainya di hongkong ,  udh mulai senja dan kita langsung bergegas menuju avenue of  stars untuk ngelihat pertunjukan gratis symphony of lights.


Permainan cahaya dari seberang
  

Penontonnya rameeee, ini pasti turis semuaa
nontonin penontonnya aja deh
Setelah capek diketekin pertunjukan selesai, kaki  udh pegel banget, ga kuat lagi ,sementara masih harus jalan lagi kepenginapan..

Dari avenue of star ini ke penginapan ngelewatin toko toko berbagai macam shopping centre, ee si kaki kuat aja lo masuk kesana :D. 
Nyampe di penginapan, bukain sate yang dibeli di warung indo tadi, dan rasanya..
huekkk , parah ga enaknya :D


 bersambung









Dari Hongkong...2


Setelah lolos dari imigrasi,   langsung bergegas nyari-nyari counter tiket . Rencananya mau beli segala macem tiket , tapi ntah kenapa akhirnya hanya beli kartu octopus dan  tiket Disneyland aja disini, yang ternyata harga sama aja kaya di website.

Terakhir baru nyesel, kenapa ga beli tiket ngongping dll jg dibandara.

Tips: Sebaiknya jangan beli tiket ditempat atraksi apalagi kalo peak season, karena bakalan antri, ngabisin waktu banget!

Dari bandara menuju kota menggunakan airport express yang katanya the fastest link to city ,ditempuh hanya dalam waktu 24 menit.  Kalau kamu mau hemat bisa pake bus juga. 

Di pemberhentian airport express ini disediakan shuttle bus gratis ke hotel-hotel berbintang terdekat, jangan lupa minta peta shuttlebusnya ketika beli tiket 'airport express' ya. 

Dari peta yang kita baca ternyata pemberhentian shuttle bus terdekat dengan hotel kita adalah hotel holiday inn. Dari hotel holiday inn, tinggal jalan dikit nyampe deh di chunking mansion,
Wohoo ternyata lokasi hotelnya strategis sekali
Hotelnya deket dengan MRT, avenue of star juga deket dari sini.. 

Sebenernya bukan hotel sih tapi guest house…z.zzz
Pengennya sih travelling ala ala princess ya, tapi apa boleh buat sekarang masih gaya rakyat jelata dulu :D

Chunking mansion adalah salah satu gedung di Nathan Road daerah Tsim Sha Tsui, Kowloon Hongkong, yang  didalamnya terdapat banyak penginapan-penginapan.  Bagian bawah gedung ini digunain untuk pertokoan, tempat makan, money changer dll. Kita nginep di salah satu guest house yang ada di gedung ini.

Hasil review bnyk yang menyebutkan kalo penginapan di sini ga cocok buat wanita. Karena  banyak sekali orang orang berbadan besar berkulit hitam di gedung ini yang bertampang kriminal.

Tapi krn hostel incaran kita yakni hop inn   telah penuh, jadilah nginep di New China Yan Yan Guest House ini.

Pertama kali memasuki gedung chungking mansion, kita udah dihadang oleh beberapa pria kulit hitam berbadan besar, nawarin hotel . Kita bilangin udh booking  dan langsung menuju lift. Ternyata bener review orang-orang, didepan pintunya banyak bgt orang orang kulit hitam :D, didalemnya jugaa.


antrian di lift


Liftnya sempit dan dilengkapi dengan CCTV, lumayan agak menenangkan hati..

Begitu nyampe ke lantai yang dituju  juga ga kalah serem, lorong-lorongnya sempit dan butek, namanya juga gedung lama. Untung ketemu sama sekeluarga orang indo yang lagi liburan juga.
Kirain bakal ada  mba resepsionis cina yang bakal nyambut, ee ternyata yang muncul orang kulit hitam dan berbadan besar lagi. Seremm. Kita nunjukin hasil booking dari agoda dan diantar kekamar. Komputernya pun ga ada , hanya ada meja dan tempat duduk.

koridor dipenuhi gantungan mukena ee ternyata seprei...

Koridor kamar juga sempit, kamarnya juga dikit .., ini mungkin tadinya apartemen gitu, trus pemilik bagi bagi ruangan jd kamar-kamar dan disewakan.

kamar cilik, btw foto didinding kamar itu gambar cewe pakai bikini, ntah apa maksudnya :D
Not bad lah, kamarnya bersih .
Karena libur tahun baru, ratenya jadi sekitar 725rb/malam, kalo hari biasa sekitar 500rban.

Walaupun penginapan ini sangat strategis , ogah deh kalo nginep disini lagi, kecuali perginya rame rame banget dan ada cowoknya. Habisnya serem bokk.
Kalo si kulit hitam tadi nyekap kita bertiga dikamar, juag kaga ada yang tau lo..hii

Setelah taruh tas, kita  makan siang dulu di atas kasurr, untung udh beli nasi putih di LCCT  * langsung keluarin rendang*

Agenda hari ini: Ke ladies market, argyle centre dan tahun baruan di avenue of star.
Di hongkong ini memang turis friendly banget, apa apa terpampang nyata (syahrini mode on) dan jelas. Tiap kelokan ada papan petunjuk jalan yang akan menuntun kita. Sulit buat tersesatlah. Kemana mana naik MRT pake kartu octopus. Pengennya sih naik bus biar kaki ga begitu pegel, tapi males pelajari rutenya.

Nyampe diMong kok, kita ke argyle centre yakni tempat perbelanjaan yang katanya murah murah. Ternyata.... ada sih yang murah tapi kualitasnya juga murahan. Mending belanja di bangkok, barang murah tapi kualitas oke. 

Dari argylce centre kemudian menuju ke ladies market..jalan kaki .
Enaknya di mong kok ini banyak bgt tulisan-tulisan cina nya, jadi kerasa dihongkong banget. Btw kalo ga salah, salah satu scene transformer mengambil tempatdi mong kok ini

 
pose wajib: pura -pura buka peta

 Ladies market berupa pasar malam di hongkong, sore-sore udh mulai banyak yang gelar dagangan.

 
ramainyo

 Macam macam yang dijual disini .. dan kualitasnya jelekk. Beneran deh, lebih berkualitas barang barang mangga 2 kali ya. Selain kualitasnya juga jelek, variasi barangnya juga ga banyak dan ga ada yang unik spt di bangkok. Atau mungkin karena musim dingin, jd yang dijual kebanyakan baju baju dingin melulu. Ada tas 100rb yang dibeli disini, eee baru juga nyampe di indo tasnya  udh robek.
 
ternyata ada juga yang jualan balon kaya gini


 





Hiburan lainnya disini tentu ngelihat orang yang lalu lalang dengan berbagai tingkah dan gaya.  

Kaki udh pegel ngiterin sepanjang jalan , nyariin barang murah dengan kualitas bagus.. tapi ga dapet dapet :D ,kemudian kita balik ke hotel untuk istirahat sebentar dan lanjut jalan ke avenue of star


depan penginapan, siap-siap turun kebawah mau tahun baruan

Sesampainya di  dekat avenue of star, ternyata jalan kesana ditutup, sepertinya karena udh terlalu ramai.

nungguin kembang api

Akhirnya kita berdiri aja dijalan-jalan dekat sana, sambil nyari spot bagus untuk ngelihat fireworks. Ada yang usaha naik ke atas jembatan..

udah ga dibolehin naik


naik ke atas demi kembang api

Makin malam kok makin ramee aja, dan jalan raya udh dipenuhi sama orang-orang . Udah pegel banget berdiri , kemudian duduk lesehan di trotoar jalan. Tak berapa lama, muncul lah mbak mbak yang bersepatu lancip ikutan duduk . saltum mbak,,

si mbaknya udh ga kuat pake sepatu ini *sodorin counterpain*
Tepat jam 12 malem, akhirnya yang ditunggu datang juga. Dari seberang sana munculkan kembang apiii yang cukup banyak dan lamaa.




happy new yearrr


 bersambung


















Minggu, 10 Agustus 2014

Dari hongkong 1




Hay semuaa, mumpung lg nganggur mari kita ngebloggg...
ini cerita  7 bulan yang lalu, udh basik tapi gpp diangetin lagi ya..

Libur tahun baru 2014 kmrn kita ber 3 siblings bertolak menuju hk dan macau buat ngabisin liburan yang lumayan panjang. Udh tau resikonya pergi liburan tahun baru, tapi ga kapok kapok.

Day 1,  Senin 30 Desember 2013

Kita kehk melalui kualalumpur dan berangkat dari pekanbaru. Namanya juga libur tahun baru, bandara udh pasti penuh sesak , dan air asia sendiri udh memperigatkan agar datang 3 jam sebelum keberangkatan.

Btw  Saya selalu suka dng suasana bandara apalagi kalo musim liburan gini, banyak tampang-tampang bahagia yang mau berlibur, yg paling ngegemesin tentu ngelihat anak-anak balita yg nenteng ransel sendiri .

Jam 11.10  lepas landas dari Sutan syarif kasim  dan sejam kemudian sampai di KL. Seperti yang diduga antrian imigrasi bak ular naga yang lagi antri panjangnya,  2,5 jam kemudian baru keluar dr imigrasi *fiuhh*

 Di Malaysia kita nginep dulu sehari krn  pesawat ke hk baru besok pagimya. Kmrn ada nih, mba mba asal Vietnam yg terjebak diantrian imigrasi padahal pesawat lanjutan dia udh mau terbang, salah sendiri kan ya, udh tahu peak season gini masih nekat ambil penerbangan lanjutan yang waktunya mepet.

Kita nginep di Youniq hotel, hotel termurah yang paling deket dari bandara. Catet ya “termurah*, (375rb semalam) kalo paling dkt ke bandara yakni tune hotel. 

Youniq hotel ini sebenernya ga deket juga, sekitar 15-20 menit dari bandara pake taksi. Disekitar hotel memang ga ada apa-apa,  hanya ada hotel-hotel juga. Dan jalan dari bandara menuju hotel sepiii, karena daerah pinggiran. jadi serem.

Seperti namanya, hotel ini memang unik dan saya sendiri suka dengan hotelnya. Walo ga dikasih sarapan pagi, tapi ada laundry, tempat setrikaan , ada mesin pengering baju juga. Plusnya lagi disediaan minibus buat kebandara dengan harga sangat miring. Cocok banget buat para traveler yang ngejar pesawat pagi harus nginep dulu ke kl untuk ke hk demi tiket murah

Kita sendiri juga sempet nyuci-nyuci disana , dan harus antri sama bapak-bapak yang nyuci baju 4 tas ukuran besar. Ternyata  sibapak beserta keluaga  baru balik dari keliling keliling dari beberapa negara dng keluarganya dan masih ada satu negara lagi yang mau dikunjungi. asiknyoo

 Begini penampakan hotel..



di lobi ada kursi kursi yang disusun berantakan





udah ditidurin baru keinget belum difoto



kamar sempit terkesan luas



kamar mandi dengan lampu remang remang


Day 2 , Selasa 31 Desember 2013

Penerbangan ke hongkong pukul 06.25 pagi, tapi  jam 4 subuh kita udh berangkat kebandara, karena nyocokin sama jadwal bus dari hotel dan takut telat juga .

Nyampe di LCCT, langsung menuju food garden buat sarapan pagi sekaligus bungkusin nasi putih buat makan di hk nanti :D. 

Jam 10 pagi mendarat di Hongkong International Airport..
Begitu masuk  imigrasi, terjadilah tragedi
jreng jreng jreng…
jreng jreng jreng…

Adek sy yg paling kecil, takut bgt kl udh ngelewatin imigrasi ,langsung pucet, padahal ini  bukan pertama kalinya. memang sih petugas imigrasi kan galak2, ga pernah senyum ( ini kenapa ya? ). Jadi ketika diimigrasi, dia  ditanyain macam-macam, ga bisa jawab krn grogi dan logat english orangnya juga teramat ga jelas. Sang kakak pun langsung maju. 

Mulanya dia nanyain tiket udh  dikasih lihat, tiket pulang sekalian, booking hotel , nanya duit segala macem, akhirnya.. kita bertiga disuruh minggir dan masuk ke ruangan kantor imigrasinya. 

*sial*

Sepertinya mereka curiga, mungkin karena tampang tkw, ato dikira teroris ato bertiga cewek cewek aja kecil kecil dan berpotensi terlantar di hk.

Ruangannya bak kantor polisi di film film dengan plafon yang rendah, walau bersih , tapi tetap terkesan horor.

Kemudian saya dintegorasi sama petugasnya, asal dari mana, tinggal dimana, kerja dimana, tujuan ke hk apa? Ke hk kemana aj (ih kepo deh).

Trs kata si Mr ini, kalo memang saudara kandung kenapa alamat paspor beda-beda semua,terpaksalah ngejelasin panjang kali lebar, dan karena ga ada yang dibohingin juga jd jawab bisa tegas .

Sampai di pertanyaaan bawa duit berapa masih sok pede jawabnya. Dan begitu dia mau lihat bukti duitnya.. jreg jreng ..jjreng..langsung grogi.
Karena dibagian ini saya agak bohong, sok kebanyakan duit hihi . Untunglah dianya ga detail, hanya lihat dompet sekilas ga dihitung.

Trus ditanya juga visa waktu umroh, ini ngapain aja disana, ini dimana dll
Kemudian disuruh nerangin kerjaannya apa, bagian apa..

Pertanyaan demi pertanyaan bisa dijawab dengan tegas dan penuh emosi .
Terakhir saya bilangin…Okey sir,  if you still don’t believe me, I can show u my office website and u can find all information about me there

Trus katanya, oke enough, I believe. U can go.
Alhamdulilah. 

Tips:  Bawa  copiaan tiket pesawat balik, bookinghotel,itinerary
Intinya pede aja, jawab dng lancar dan buktiin kalo kita ga akan terlantar disana.


Ternyata di hk ga distempel pasportnya knp ya? Pas pulang juga engga, Cuma ada kertas kecil, padahal kan mau koleksi *halah*


TKW asal malaysia sebelum ditahan :p




bersambung dengan segera :))